Pengalaman saya di Ichthus

Pertama kali saya memasuki Ichthus, saya sedang berada dalam masa sulit dalam hidup saya. Saya berjuang dengan nilai-nilai saya, kehidupan sosial saya yang seperti bencana, dan saya merasa seperti tidak tahu ke mana arah hidup saya. Setelah melewati tahun terakhir saya di sekolah saya saat itu yang terasa seperti selamanya, ayah saya akhirnya memutuskan untuk memberi saya penangguhan hukuman dengan memindahkan saya ke sekolah yang lebih stabil. Sebuah tempat yang dikenal sebagai Ichthus. Untuk beberapa saat, saya memiliki banyak keraguan; mengingat pengalaman saya di dunia akademis selama setahun terakhir, saya tidak yakin bahwa pemindahan saya akan berdampak signifikan pada kehidupan saya. Bagaimana jika saya akhirnya mengulangi kejadian yang sama sperti tahun lalu? Bagaimana jika saya akhirnya tidak cocok dengan kerumunan orang seperti yang saya lakukan di sekolah saya sebelumnya? Pikiran-pikiran seperti ini yang mengganggu kepala saya ketika saya menunggu ditransfer ke sekolah baru saya. 

 

Sebelum memulai waktu saya sebagai siswa, saya ajak tur keliling oleh salah seorang guru. Saya segera merasakan sensasi yang sangat hangat dan nyaman ketika saya menjelajahi ruang-ruang di Ichthus. Di masa lalu, saya pernah mengunjungi beberapa sekolah internasional, yang semuanya telah memancarkan kesan pertama yang lebih besar dari kehidupan, mewah saat saya memasuki tempat mereka. Namun, sekolah-sekolah internasional tersebut pada akhirnya terasa sangat mengintimidasi orang seperti saya. Saya telah mengatakan pernyataan berikut kepada banyak orang di masa lalu dan saya akan mengulanginya sekali lagi: Saya BUKAN orang yang ramah. Saya telah melakukan puluhan tes kepribadian di masa lalu untuk menentukan temperamen dan identitas saya, dan mereka semua sepakat pada satu fakta yang tak terbantahkan: saya adalah seorang introver. Saya membenci orang banyak, dan meski berada di sebuah komunitas besar, ironisnya saya merasa ... sendirian. Terhilang. Ada begitu banyak orang untuk diajak bicara, namun juga sangat sedikit. Dan itulah yang terjadi di sekolah-sekolah saya di masa lalu. 

 

Tetapi ketika saya berkeliling ke ruang-ruang sekolah yang segera akan menjadi sekolah yang saya banggakan hari ini, saya merasakan kehangatan. Saya merasa dekat. Kampus itu tidak terasa seperti sekolah besar yang dirancang untuk menertawakan dan membuat Anda terkesan; rasanya seperti ... rumah yangbesar, jika Anda setuju. Sebuah rumah besar tempat siswa dan guru berkunjung untuk berbicara, berbagi pengetahuan, dan umumnya bersenang-senang dengan teman-teman sebayanya. Jika sebuah sekolah terasa lebih seperti rumah daripada hanya sekedar tempat bagi Anda untuk belajar, Anda tahu bahwa mereka melakukan SESUATU dengan benar. Ini hanyalah awal dari banyak kejutan yang menunggu saya di lingkungan baru ini.

 

Saya juga ingat saat dipanggil ke sekolah bersama orang tua saya untuk memutuskan rutinitas akademik saya. Bayangkan itu! Terkendala oleh batasan-batasan rencana pelajaran stereotip yang mengejek selalu menjadi kutukan di sekolah-sekolah sebelumnya, jadi bayangkan betapa terkejutnya saya ketika saya diberikan pilihan untuk menentukan jadwal kelas saya sendiri. Dalam keadaan biasa, saya kurang lebih akan dipermainkan untuk membuat pilihan akademis yang pada akhirnya akan sangat sedikit berdampak bagi saya dalam jangka panjang, tetapi pada saat itu, prospek pilihan yang tidak meremehkan pada dasarnya tidak pernah terdengar. Mampu memilih kelas saya sendiri benar-benar mengubah hidup saya selama dua tahun ke depan; dalam beberapa hari mendatang, saya dapat fokus mempelajari mata pelajaran yang benar-benar saya inginkan sambil memanfaatkan waktu luang saya untuk menarik napas dan mempersiapkan apa pun yang mungkin terjadi pada saya. 

 

Dua tahun berikutnya di Ichthus tidak kalah luar biasa. Saya menjalin persahabatan dengan teman-teman baru, memulai ratusan diskusi acak, dan umumnya bersenang-senang di rumah kedua saya yang baru. Saya juga mengalami peningkatan yang signifikan untuk nilai-nilai saya berkat pilihan pelajaran dan dorongan kepercayaan yang saya terima setelah dipindahkan ke sini. Sampai saat ini, saya mendekati akhir masa pembelajaran saya di sini sebagai siswa di Ichthus, dan saya cukup terpukul dengan kenyataan itu. Saya pernah bersenang-senang di tempat ini, dan saya sangat berharap bahwa siapa pun yang membaca blog ini dapat berempati dengan anekdot ini. Terima kasih telah membaca.

Penulis: Jason Alexander

Tanggal: 1 Juli 2019

Diposting oleh: Admin Web Ichthus

Ichthus School - International School di Jakarta Selatan & Jakarta Barat Location | Sekolah Kristen Internasional Jakarta
Ichthus South Campus : Jl. Caringin Barat No. 1 Cilandak Barat -  Jakarta Selatan |  Tel : +6221-7590 8850  | Fax: +6221 7590 8850
Ichthus West Campus : Jl. Surya Mandala III Blok N II No.11 Sunrise Garden - Jakarta Barat | Tel : +6221-581 2228 | Fax : +6221 581 2229